The rain always has lot of story~ :)

Well, it’s been a long time, eh

walaupun berbulan-bulan yang lalu aku bilang pengen ngehidupin lagi blog ini dengan cara nulis hal hal yang ga penting yang aku alamin, tapi tetep aja rasa malas buat nulis, koneksi yang ga asik, dan bejibun tugas dan kegiatan kuliah selalu jadi penghadang nomor satu buat nge-posting suatu ke blog.

April ke akhir Oktober, benar-benar rentang waktu yang lumayan buat hiatus -_-a …. Yosh, ga usah dipikirin lagi kapan mau nulis kapan nggak mau nulis. Yang penting itu kapan enaknya pengen nulis, ya nulis 😛

Tulis-tulis, sesuai dengan judul yang aku buat, aku lagi  pengen nyeritain tentang hujan. Syukur Alhamdulillah setelah kemarau panjang di daerahku, akhirnya hujan udah rajin turun ke bumi sejak awal oktober kemaren… bayangkan, hampir lebih 3 bulan hujan ga turun turun sama sekali. katanya sih salah satu kemarau terpanjang.

kemaren pas masa-masa kemarau, aer di tempat kost aku mati hampir 3 minggu dan itu benar benar penyiksaan dan pembunuhan karakter secara perlahan! aku mesti tebel tebel muka numpang mandi ke kost-an temen yang aernya masih lancar (yah walaupun numpang mandi pas kemarau bukan hal yang aneh bagi mahasiswa/i yang nge kost di daerah ini), trus juga setelah capek bermuka tembok, aku dan teman sekamarku (yang dulu) tiap pagi bela belain bangun jam 6 buat ngantri aer di satu-satunya sumber air di gedung kost-an kami -_-

Kirain udah yang paling dluan bangun, ternyata… yaah, udah ada lebih dari 10 antrean ember di depan kami, Gila pada bangun jam berapa noh! Belum puas tersiksa dengan ngantri air, aku kembali disiksa karena ngangkutin aer dari bawah ke lantai atas tempat kamar aku berada. Rasanya pas kemarau itu, bunyi air ngalir setetes demi setetes di keran kamar mandi itu bak bunyi air surga turun 😛

But, thanks Allah, Alhamdulillah awal oktober hujan sudah mulai turun dan air sudah mulai ngalir lagi. Tapi, penderitaan (sekitar) 17 hari tanpa air mengalir di kamar  itu bener bener bikin aku ngerti seberapa berharganya air -_-a

trus juga sekarang aku lebih sering banget bersyukur pas hujan datang. Dulu kalau hujan turun, biasanya aku paling sering merutuk karena seberapa sulitnya aku akan beraktivitas berkat hujan itu. Sekarang, setetes demi setetes air hujan itu seperti bunyi kebahagiaan di telinga aku (eaaaaaaa) xD~

well, selalu ada hikmah dibalik segala kejadian, right?

cerita tentang hujan, aku jadi ingat pas kelas 8 aku pernah naksir orang yang tinggalnya ga jauh dari rumah aku gara-gara hujan, ciakakakakak!

namanya juga abege, jadi ceritanya itu di bulan september tahun 2005 (kalo ga salah tahun) kan udah mulai musim hujan. aku pernah di jemput oleh papa pas pulang sekolah gara-gara hujan. Trus pas mobil papa lewat didepan rumah salah satu tetangga, nenek yang lagi duduk di teras rumah tersebut negur papa, jadi papa berhenti bentar buat ngobrol, naah disana ada cucu si nenek, yang (saat itu) menurut aku cakep banget! lagi duduk di sono juga, make seragam SMA. asli kebayang kan gimana labilnya anak SMP begitu ngelihat anak SMA yang cakep, apalagi pas tahun itu tuh lagi booming booming nya filem filem buat abege -_-.

Selesai ngobrol bentar sama si nenek, papa balik lagi ke mobil dan kami langsung pulang. Pdahal saat itu aku pengeeeeeeeeeeeeen banget dikenalin papa ke si nenek dan ehem, cucu nya (yang pasti) tapi papa malah langsung pulang tanpa nge-basa-basi-in aku sedikitpun -__-. Sekitar 2 hari setelah itu, aku disuruh nge jemput dan ngasihin payung ke kakak aku di depan lorong rumah karena hujan lebat banget dan dia lagi berteduh di toko depan. Naaah, pas di perjalanan ke depan lorong (yakinlah denganku kalo jalan dari rumahku ke depan lorong itu lumayan jauh -_-‘) aku ketemu lagi dengan si cucu cakep yang lagi jalan sambil asik payungan sendiri! gila, saat itu aku senangnya bukan kepalang. Soalnya saat itu rasanya si cucu jauuuuuuh lebih cakep karena di lihat dari jarak yang lebih deket. Tentu aja dia ga tau siapa aku, aku aja yang kayak orang bloon nengokin dia sampe muter badan supaya bisa ngelihat dia nge hilang. Rasanya bersyukur banget disuruh nge jemput kakak. Hmm… karena itu kejadian paling labil dan paling sweet (menurutku yang punya pemikiran tahun 2005), jadi aku namain kejadian itu dan si cucu itu “September Rain”.

Aku lama-lama tau kalo si September Rain itu baru kelas 10 dan sekolah di salah satu SMA bonafit di kota aku, “SMA N 1 Kota *****”, jadi semenjak itu aku bertekad masuk SMA itu, ga sedikitpun aku pengen masuk SMA laen padahal aku tau kalo SMA 1 itu banyak anak-anak yang-ngakunya-gaul-gelllaaaa , keadaannya ga jauh beda sama SMP aku, istilahnya gini “Yang bintang makin jadi bintang, yang Buntang makin jadi buntang, yang biasa-biasa tetep biasa-biasa aja”. Tapi yang namanya rasa penasaran dan keingin tahuan itu harus di selesaikan.

Voila! Aku masuk juga ke SMA 1 dan aku malah ga ketemu sama si September Rain karena dia pindah sekolah begitu naek kelas 12 (jangan ragukan kehebatan ku dalam mencari berita orang yang aku sukai xD). Jadilah aku gondok masuk ke SMA demi ngejer dia, eeeh taunya dianya pindah T____T.

Tapi aku sangat-sangat bersyukur bisa masuk ke smansa :D~ soalnya aku bisa ketemu teman teman yang gila, asik dan luar biasa

Sumpah tanpa mereka aku pasti bakalan jadi orang yang sama kayak waktu aku SMP, orang yang ga bisa menyuarakan kekesalannya sendiri 😦

Plus, karena masuk ke smansa lah aku jadi ter-obsesi dengan seseorang yang aku (dan teman-teman) juluki dengan nama SARU(saru emang artinya monyet xD)~

well, dibalik segala peristiwa pasti ada hikmahnya dan udah ditentukan sejak awal (alias takdir).

dan, biasanya sih emang bagi setiap orang, hujan menyimpan kenang-kenangan mereka masing masing.

Tadi cuma salah satu cerita ku tentang hujan, sebenernya masih banyak sih, cuma udah terlalu panjang kayaknya :P~

Well, so long ~ 😀

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s